Kepastian Hukum Terhadap Pekerja Alih daya Pasca Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 27/PUU-IX/2011.(Studi Kasus Putusan Pengadilan Hubungan Industrial Nomor 219/PDT.SUSPHI/ 2016/PN.BDG)

Syamsul, Anwar (2018) Kepastian Hukum Terhadap Pekerja Alih daya Pasca Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 27/PUU-IX/2011.(Studi Kasus Putusan Pengadilan Hubungan Industrial Nomor 219/PDT.SUSPHI/ 2016/PN.BDG). Undergraduate thesis, Universitas Bhayangkara Jakarta Raya.

[img] Text (Cover-Daftar Isi)
201410115206_Syamsul Anwar_Cover-Daftar Isi.pdf

Download (3MB)
[img] Text (BAB I)
201410115206_Syamsul Anwar_BAB I.pdf

Download (566kB)
[img] Text (BAB II, III, IV)
201410115206_Syamsul Anwar_BAB II, III, IV.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB)
[img] Text (BAB V)
201410115206_Syamsul Anwar_BAB V.pdf

Download (167kB)
[img] Text (Daftar Pustaka)
201410115206_Syamsul Anwar_Daftar Pustaka.pdf

Download (190kB)
[img] Text (Lampiran)
201410115206_Syamsul Anwar_Lampiran.pdf
Restricted to Registered users only

Download (2MB)

Abstract

Alih daya adalah penyerahan sebagian pekerjaan kepada perusahaan lain, Praktik alih daya di Indonesia telah mengakibatkan pekerja alih daya tidak menerima hak-hak yang seharusnya mereka dapatkan. Pekerja alih daya juga tidak diberikan jaminan perlindungan atas keberlangsungan pekerjaan mereka. Adanya pengujian terhadap Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan kepada Mahkamah Konstitusi terkait Pasal 59, Pasal 64, Pasal 65 dan Pasal 66 yang dinyatakan inkonstitusional bersyarat, Mahkamah Konstitusi Nomor 27/PUU-IX/2011 memustuskan mengabulkan sebagian atas pasal-pasal yang diajukan, yaitu hanya pasal 65 ayat (7) dan pasal 66 ayat (2) b yang memuat mengenai Perjanjian Kerja Waktu Tertentu (PKWT). Tujuan dari penulis adalah untuk mengetahui pengaturan perundang-undangan ketenagakerjaan jenis pekerjaan alih daya dan perlindungan hukum yang diterapkan pada pekerja alih daya pasca putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 27/PUU-IX/2011. Metode penelitian yang digunakan penulis yaitu metode penelitian normatif dengan menggunakan pendekatan Undang-Undang. Putusan Mahkamah Konstitusi,berdampak pada adanya perubahan terhadap pelaksanaan sistem penyerahan sebagian kepada perusahaan lain (Alih Daya) dengan menerapkan prinsip pengalihan perlindungan. Pasal 65 ayat (7) dan Pasal 66 ayat (2) Undang-Undang Ketenagakerjaan Nomor 13 Tahun 2003 yang berkaitan dengan pekerja alih daya terhadap Undang-Undang Dasar 1945 tidak memiliki kekuatan hukum mengikat selama tidak disyaratkan klausul pengalihan hak-hak Pekerja. Dimana dituangkan didalam Permenakertrans Nomor 19 Tahun 2012 perusahaan penyalur pekerja alih daya harus melaksanakan prinsip pengalihan perlindungan bagi Pekerja alih daya yang dimuat dalam klausul yang terdapat pada Perjanjian Pemborongan Pekerjaan ataupun Perjanjian Pemberian Jasa Pekerja. Dengan dilaksanakannya prinsip ini, jika suatu waktu terjadi pergantian Perusahaan Pemborongan Pekerjaan atau pun Pengusaha penyedia jasa Pekerja, hak-hak Pekerja serta masa kerja yang telah dilalui Pekerja pada Perusahaan yang lama tetap dianggap ada dan diperhitungkan oleh Perusahaan Penyedia Jasa Pekerja yang baru Kata kunci : Kepastian Hukum, Alih daya, Kewenangan Kehakiman, Putusan Mahkamah Konstitusi, Pemutusan Hubungan Kerja.

Item Type: Thesis (Undergraduate)
Additional Information / Pembimbing: Pembimbing I: Herybertus Soekarono,SH.,MH., Pembimbing II: Anggreany Haryani Putri,SH.,MH
Subjects: Ilmu Sosial > Hukum
Ilmu Sosial > Hukum > Hukum (Umum)
Divisions: Fakultas Hukum > Ilmu Hukum
Depositing User: Ludfia
Date Deposited: 12 Mar 2019 05:54
Last Modified: 12 Mar 2019 05:54
URI: http://repository.ubharajaya.ac.id/id/eprint/1389

Actions (login required)

View Item View Item