Efektivitas Rehabilitasi Sebagai Hukuman Bagi Pengguna Narkotika Dalam Rangka Pemberantasan Peredaran Narkotika

Wawan, Baehaki (2015) Efektivitas Rehabilitasi Sebagai Hukuman Bagi Pengguna Narkotika Dalam Rangka Pemberantasan Peredaran Narkotika. Masters thesis, Universitas Bhayangkara Jakarta Raya.

[img]
Preview
Text (Cover - Daftar Isi)
201220252032_Wawan Baehaqi_Cover - Daftar Isi.pdf

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text (BAB I)
201220252032_Wawan Baehaqi_BAB I.pdf

Download (387kB) | Preview
[img] Text (BAB II, III, IV)
201220252032_Wawan Baehaqi_BAB II, III, IV.pdf
Restricted to Registered users only

Download (7MB)
[img]
Preview
Text (BAB V)
201220252032_Wawan Baehaqi_BAB V.pdf

Download (151kB) | Preview
[img] Text (Lampiran)
201220252032_Wawan Baehaqi_Lampiran.pdf
Restricted to Registered users only

Download (144kB)

Abstract

Hukum dibuat dengan tujuan menciptakan rasa keadilan untuk masyarakat. Indonesia adalah negara hukum, sehingga segala perbuatan yang melanggar hukum akan berhadapan dengan hukum. Banyak perbuatan melanggar hukum diantaranya adalah penyalahgunaan Narkotika. Penyalahguna narkotika tidak hanya dilakukan oleh produsen dan pengedar saja, namun dilakukan pula oleh kalangan pengguna Narkotika. Beberapa tahun terakhir ini semakin marak peredaran gelap narkotika di seluruh wilayah Indonesia, maka pemerintah telah menetapkan situasi ini sebagai keadaan darurat Narkotika. Keadaan darurat Narkotika tersebut maka disikapi pemerintah dengan mengeluarkan Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika. Undang-Undang tersebut melakukan kontrol terhadap peredaran gelap Narkotika dari hulu hingga ke hilir, dari produsen dan pengedar hingga kepada para pengguna Narkotika. Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 bersifat keras kepada produsen dan pengedar namun humanis kepada pengguna Narkotika. Sifat humanis kepada pengguna Narkotika tersebut diatur dalam Pasal 54, 55, 103, 127 UU Nomor 35 Tahun 2009, bahwa pecandu atau pengguna Narkotika wajib diberikan vonis rehabilitasi medis dan rehabilitasi sosial. Penjatuhan vonis rehabilitasi tersebut tentu saja secara teknis mengikuti arahan SEMA (Surat Edaran Mahkamah Agung) nomor 4 Tahun 2010. Rehabilitasi kepada pecandu atau pengguna Narkotika diharapkan dapat menyembuhkan para pecandu atau pengguna narkotika dan tidak mengulangi lagi perbuatannya, sehingga setelah pecandu atau pengguna Narkotika tidak lagi menggunakan Narkotika maka dipastikan para produsen dan pengedar Narkotika tidak akan lagi mengedarkan Narkotikanya di wilayah Indonesia. Rehabilitasi yang seperti ini akan dapat memotong mata rantai peredaran gelap Narkotika di sisi hilirnya, tentu saja seiring dengan pemberantasan secara keras terhadap para produsen dan pengedar Narkotika. Kata kunci : Narkotika, Rehabilitasi sebagai hukuman, Pemberantasan.

Item Type: Thesis (Masters)
Additional Information / Pembimbing: Pembimbing I: Prof. Koesparmono, SIK., SH., MM, Pembimbing II: Dr. HJ. Boy Nurdin, SH., MH
Subjects: Ilmu Sosial > Hukum > Hukum Pidana
Divisions: Pascasarjana (S2) > Magister Hukum
Depositing User: Astrid Brenda Maharani
Date Deposited: 31 Aug 2017 02:50
Last Modified: 31 Aug 2017 02:50
URI: http://repository.ubharajaya.ac.id/id/eprint/520

Actions (login required)

View Item View Item