Pengendalian Kualitas pada Proses Weldingbagian Panel Door Mobil Suzuki Futura (Y9J) Menggunakan Metode Seven Tools di PT. Suzuki Indomobil Motor Plant Tambun II

Sigit, Giantoro (2016) Pengendalian Kualitas pada Proses Weldingbagian Panel Door Mobil Suzuki Futura (Y9J) Menggunakan Metode Seven Tools di PT. Suzuki Indomobil Motor Plant Tambun II. Undergraduate thesis, Universitas Bhayangkara Jakarta Raya.

[img]
Preview
Text (Cover - Daftar Isi)
201210215216_Sigit Giantoro_Cover - Daftar Lampiran.pdf

Download (713kB) | Preview
[img]
Preview
Text (BAB I)
201210215216_Sigit Giantoro_BAB I.pdf

Download (727kB) | Preview
[img] Text (BAB II, III, IV)
201210215216_Sigit Giantoro_BAB II, III, IV.pdf
Restricted to Registered users only

Download (5MB)
[img]
Preview
Text (BAB V)
201210215216_Sigit Giantoro_BAB V.pdf

Download (368kB) | Preview
[img]
Preview
Text (Daftar Pustaka)
201210215216_Sigit Giantoro_Daftar Pustaka.pdf

Download (255kB) | Preview
[img] Text (Lampiran)
201210215216_Sigit Giantoro_Lampiran.pdf
Restricted to Registered users only

Download (955kB)

Abstract

PT. Suzuki Indomobil Motor merupakan salah satu perusahaan yang bergerak di bidang manufaktur yang memiliki spesialisasi di bidang otomotif dengan memproduksi kendaraan bermotor roda dua dan roda empat, yang selalu berusaha melakukan perbaikan berkaitan dengan kualitas dan peningkatan efisiensi proses produksinya guna memenuhi kepuasan pelanggan. Permasalahan pada penelitian ini dikarenakan rata-rata produk cacat panel door diatas 10% yang melebihi batas toleransi kecacatan sebesar 10% yang telah ditetapkan oleh PT. Suzuki Indomobil Motor, tingginya kecacatan menunjukan perlunya perbaikan kualitas produk di perusahaan. Tujuan penelitian ini yaitu 1) Untuk mengetahui faktor yang mendominasi penyebab kecacatan 2) Untuk mengetahui akar masalah faktor dominan penyebab kecacatan tersebut 3) Untuk mengetahui berapa batas toleransi kecacatan. Metode yang digunakan dalam penelitian ini yaitu Seven tools. Hasil temuan penelitian adalah 1) Faktor yang mendominasi kecacatan adalah panel yang bergelombang dan penyok, 2) Akar masalah penyebab bergelombang berdasarkan urutan dominasinya adalah pengajar sibuk dengan pekerjaanya (faktor manusia), pengajar tidak ada waktu untuk melatih karyawan (faktor nmetode), mesin overload (faktor mesin), kurangnya perawatan (faktor material), tidak ergonomi (faktor lingkungan), adapun akar masalah penyebab penyok berdasarkan urutan dominasinya adalah operator terlalu terburu-buru (faktor manusia), tidak ada space untuk menempel peringatan (faktor metode), bahan hasil cutting dari bagian pressing tidak standar (faktor material), tidak ergonomi (faktor lingkungan). 3) Batas toleransi Garis Pusat adalah 0,12, Batas Pusat Atas (BPA) adalah 0,22, dan Batas Pusat Bawah 0,02. Hasil ini tidak optimal dikarenakan masih terdapat range yang melebihi batas toleransi, untuk mencapai hasil yang optimal maka dilakukan perbaikan dengan membuang proporsi defect yang sebelumnya melewati Batas Pusat Atas (BPA). Sehingga diperoleh batas toleransi Garis Pusat (GP) adalah = 0,10, Batas Pusat Atas (BPA) = 0,20 dan Batas Pusat Bawah (BPB) adalah 0,02. Kata kunci : Pengendalian Kualitas, Seven tools, Cacat (Defect)

Item Type: Thesis (Undergraduate)
Additional Information / Pembimbing: Pembimbing I : Helena Sitorus ST, MT., Pembimbing II : Murwan Widyantoro MT.
Subjects: Teknologi dan Ilmu Terapan > Teknik Industri > Pengendalian Kualitas
Teknologi dan Ilmu Terapan > Teknik Industri
Divisions: Fakultas Teknik > Teknik Industri
Depositing User: Doni Alfianthoro
Date Deposited: 31 Aug 2017 02:58
Last Modified: 31 Aug 2017 02:58
URI: http://repository.ubharajaya.ac.id/id/eprint/592

Actions (login required)

View Item View Item